Memelihara Selera

Selamat siang!

Surat ini saya tujukan untuk selera. Selera akan segala hal yang mungkin membuatmu tidak berselera. Kamu mungkin sependapat, bahwa perihal selera memang tidak perlu seragam.

Selera akan segala hal, yang kadang hanya saya dan Tuhan yang menikmati. Setahu saya, sejauh ini Tuhan memang belum pernah bilang sama saya,

Hey, I don’t like your taste.

Tuh, kan? Tuhan tuh baik, ya?!

Selera yang terkadang diumbar dan ditebar, bagai confetti di hadapan pintu gereja. Menghujani sepasang pengantin, yang tanpa kita ketahui, akhirnya bercerai di bulan ketujuh pernikahan mereka. Yang akhirnya disudahi dengan kalimat “Jaga diri baik-baik, ya..

Selera yang seringkali diucapkan, ke mulut-mulut lain, agar mereka juga bisa merasakan manisnya selera. Yang tanpa disadari, seringkali mereka lepeh lagi di belakang kita. Tidak ada yang memiliki makna yang sama perihal manisnya rasa.

Selera yang pada akhirnya lebih baik disimpan sendiri,

dinikmati sendiri,

disyukuri sendiri,

dan dirutuki sendiri…

Tulisan ini saya tujukan untuk selera. Yang seringkali berbeda. Selera yang tidak perlu dipaksakan untuk dipanggungkan, dan mendapat porsi sorotan lampu.

Percayalah, banyak orang yang dengan berbaik hati akan berbagi terangnya cahaya, agar Anda tidak kepanasan sendirian.

Cinta, Monyet!

Kapan pertama kali merasakan jatuh cinta?

Kalo saya? Jujur, saya pertama kali merasakan jatuh cinta di Taman Kanak-Kanak. Konyol ya? Saya naksir teman sekelas saya, sebut saja namanya “D”. Bisa dibilang perasaan itu muncul akibat cinta lokasi. *makin konyol* Iya, jadi dulu guru saya memasangkan saya dan si “D” saat nari Badinding di panggung sekolah. Formasi tarian-nya memang pasang-pasangan. Ada beberapa pasangan lainnya sih, padahal saya sih pengennya nari berdua aja. *ditimpukin tomat*

Saat SD, teman sekolah saya semakin banyak. Jadinya naksir yang lain deh. Dulu saya punya teman cantik deh, namanya si “M”. Kulitnya putih, rambutnya panjang, sering diikat dua kaya Sailor Moon gitu. Itu saat kelas dua SD. Pernah pas mau nyebrang jalan sama dia, saya pegang pinggangnya. Eh dia ngambek!

Kelas 4 SD. Pertama kali nembak!! Saat itu saya suka sama temen sekelas saya, namanya “M”. “M” di sini orangnya beda dengan “M” di kelas dua. “M” di kelas 4 ini rambutnya sebahu dan kulitnya kecoklatan. Orangnya pinter, sering masuk ranking 5 besar. Kata temen-temen saya sih dia orangnya centil. Tapi gak tau kenapa saya malah naksir. Jadi ceritanya waktu itu temen sekelas saya ada yang udah jadian. Saya kan ngiri pengen jadian juga! Akhirnya saya nembak si “M” deh. Nah, hasilnya ngga tau gimana, saya lupa. Pokoknya abis nembak itu kita sama-sama senyum, sama-sama seneng. Tapi ngga ada keputusan “pacaran”. Saya inget kalimat yang saya ucapkan untuk dia sesaat setelah nembak, “Jangan bilang-bilang sama mama kamu dulu ya!”.

Kelas 5 SD. Sekarang saya naksir sama si “V”. Naksirnya gara-gara ikutan Pramuka bareng. Saat itu si “V” lagi tugas piket, lagi nyapu-nyapu kelas gitu. Terus saya tembak deh! Hasilnya adalaaahh…..ditolak. Percakapan saat ditolak:

“Kenapa ngga mau jadi pacar aku?”

“Ya ngga mau ajah..”

*sedih*

Kelas 5 SD. Ada anak baru pindahan dari Jakarta. Cantik, kaya bule gitu! Namanya si “T”. Saya curhat ke temen saya kalo saya naksir si “T”. Ternyata temen saya suka cerita-cerita ke si “T” kalo saya naksir dia. AKhirnya saya nembak dia di rumah temen saya. Karena saat itu lagi jaman telenovela “Amigos”, jadi si “T” nerima saya pake…………..bahasa Spanyol. *muka lempeng* Tapi saya giraaaaang banget! Sampe malemnya saya cerita-cerita ke adik saya kalo saya udah punya pacar. Besoknya, di sekolah, jam 10 pagi, si “T” mutusin saya.

BELOM JUGA 24 JAM!!! *menangis pilu*

SMP kelas 1. Saya naksir sama temen sekelas saya, si “E”. Orangnya manis deh! Saya naksir dia dari jaman MOS. Ternyata, dia juga suka ngeliatin saya hihihi… AKhirnya setelah PDKT, kita sepakat jadian. Dulu uang jajan saya kan 5000, pas istirahat saya bela-belain ngga jajan. Nongkrong aja di perpustakaan. Alasannya? 1000 kan untuk ongkos pulang naik angkot, nah 4000 nya buat jajanin si “E” ice cream. Saya kasih ice cream itu pas si “E” mau latihan paduan suara. Ngga apa-apa saya laper belom jajan, yang penting ngasih ice cream buat pacar! Besoknya si “E” bilang sama saya:

“Ih, ice cream yang kamu kasih kemaren aku simpen di tas, eh meleleh deh! Jadinya ngga kemakan deh!”

Saat itu saya sadar, seharusnya saya cari pacar yang rada pinter aja.

(Masih) kelas 1 SMP. Sekarang saya pacaran sama si “S”. Orangnya sebetulnya biasa aja. Teen-temen saya aja sampe heran kok saya bisa pacaran sama dia. Jahat ya. Saya naksir dia gara-gara masuk 1 kelompok PKn yang sama. Tapi hubungan kita ngga berlangsung lama, soalnya spark nya cepet ilang. *sok iye bener*

SMA. Ah kalo cerita yang SMA malu ah! Hihihi.. *tersipu* *lalu tersapu petugas kebersihan*

Tulisan ini saya persembahkan untuk “D”, “M”, “M”, “V”, “T”, “E”, dan “S”. Terima kasih sudah memberikan saya kesempatan untuk cinta-cintaan. Kalian juga membantu saya mengerti bagaimana seharusnya berhubungan dengan sesama manusia. Maaf ya kalo saya punya salah, namanya juga cinta-cintaan anak kecil. Poin paling pentingnya adalah, kalianlah alasan saya menjawab pertanyaan “Udah punya pacar belom?” dengan bangga,

“UDAH DONG!”

Alangkah..

Alangkah lebih baik jika secangkir teh panas bersanding dengan keripik singkong yang pedas. Favoritku teh tawar tanpa gula.

Alangkah lebih baik jika setiap manusia memiliki rambut di kepala yang bagus, kualitas dan modelnya. Menurutku, rambut yang bagus mampu “menyelamatkan” kondisi wajah.

Alangkah lebih baik jika nasi putih hangat yang mengepulkan asap ditemani dengan ikan asin (sepat atau jambal), lalaban, dan sambal terasi yang pedas. Itu akan menjadi makan siang yang paling menyenangkan.

Alangkah lebih baik jika segelas Cola ditambahkan dengan susu kental manis. Belum pernah mencobanya? Cobalah!

Alangkah lebih baik jika BBM pacar langsung dibalas, begitupun sebaliknya. Hubungan yang resiprok tentu lebih disukai bukan?

Alangkah lebih baik jika senyuman selalu datang mandiri, tanpa dipaksa. Semua orang menyukai ketulusan.

Alangkah lebih baik jika telapak tanganku tak lama mencari temannya, telapakmu.

Alangkah lebih baik jika kita bisa memilih mana Broadcast Message yang memang pantas untuk dikirim ke semua kontak. Belajarlah menjadi pintar!

Alangkah lebih baik jika nyamuk tak pernah ada. Ya, tak pernah ada.

Alangkah lebih baik jika jalan yang kita pilih mampu menjadikan kita lebih hidup, dengan segala resiko dan “kado”.

Alangkah lebih baik jika aku mampu memahami bahwa tidak ada yang kekal di dunia ini.

Alangkah lebih baik jika aku menjadi lebih baik.

Rada susah ya? Tapi aku kita pasti bisa!

Saya sudahi dulu ya, tolong jangan diludahi.

Karpet Terbang

Pantatku selalu berjodoh dengan karpet. Entah apa yang menyebabkan seperti itu.

Meskipun di ruang keluargaku ada sofa, entah kenapa aku lebih memilih untuk menggelar karpet dan berbaring di atasnya. Terkadang aku bawa setumpuk bantal dan selimutku untuk berbaring di atas karpet dan menonton televisi.

“Cuma pas kamu pulang ke rumah aja karpet itu digelar. Biasanya jarang ada yang pake.”, kata mamaku.

Terbersit di pikiranku, mamaku ngidam apa saat dulu mengandungku? Sampai-sampai aku bisa jatuh cinta pada karpet seperti ini. Saat kecil dulu, aku sempat menganak tirikan tikar, yang biasa terbuat dari daun pandan, atau plastik. Tikar tidak hangat seperti karpet. Aku tidak betah.

Aku hanya mau karpet.

Kamar kost-ku juga aku desain dengan model Tatami dari Jepang. Kasur yang diletakkan di lantai semata agar aku bisa memasang karpet. Bulu-bulunya memberikan kenyamanan dan kehangatan. Aku betah berjam-jam berada di atas karpet.

Seandainya karpet memang bisa terbang, seperti milik Aladdin. Karpetku akan kuajak terbang untuk mencari kekasih hati.

Tunggu! Ada yang salah!

Bukan mencari, aku sudah punya kekasih hati. Aku akan menjemputnya!

Tunggu aku ya.. :*